Menyang kontèn

Pulo

Sekang Wikipedia, Ensiklopedia Bebas sing nganggo Basa Banyumasan: dhialek Banyumas, Purbalingga, Tegal lan Purwokerto.
Kapal Laut lan Pulo Sing Ijo Royo-Royo


Pulo yakue lemah anger ora ya daratan sing diubengi banyu, ambane lewih cilik sekang benua lan lewih amba sekang trumbu karang dideleng sekang geografise pembedane pulo karo benua yakue ukurane [1]. kumpulane pulo dijenengi pulo-pulo anger ora ya kepuloan (bahasa Inggris: archipelago).

Kumpulan PBB mbahas tentang Hukum Laut Internasional taun 1982 (UNCLOS ’82) pasal 121 mendefiniskna pulo (bahasa Inggris: island) minangka"daratan sing digawe alamiah lan diubengi banyu". kata laine yakue, sebuah pulo sing ora olih kemelem pas banyune agi pasang munggah. Syarate men bisa disebut pulo, yakue:[2]

  • dueni daratan amba
  • digawene secara almiah, udu lahan reklamasi
  • diubengi banyu, mbuh kue banyu asin (laut) angger ora ya banyu tawar
  • sering nang duwure garis pasang tinggi

Angger kaya kuwe, gosong pasir, belet utowo karang, sing kemelem nang jero banyu pasang tinggi, menurut pengertian nang duwur berarti ora bisa disebut pulo. Ugo gosong belet utowo papan belet sing ditikili wit mangrove[2]

Pulau memiliki sebutan bermacam-macam di Indonesia. Bentuk tidak bakunya adalah pulo. Kata pinjman dari bahasa Sanskerta juga kerap digunakan, nusa. Di lepas pantai timur Jawa orang menyebut pulau kecil sebagai gili.

Di Indonesia, secara definisi, pulau kecil merupakan pulau yang mempunyai luasan kurang atau sama dengan 10.000 km².[3]

Perbedaan dengan benua[sunting | besut sumber]

Benua dan pulau adalah kata untuk menggambarkan wilayah daratan. Bergantung pada peta dunia dan bola dunia, setiap benua dapat diisolasi dari pulau itu. Perbedaannya tidak hanya ukurannya tetapi juga pada aspek lain.[4]

Ukuran[sunting | besut sumber]

Perbedaan paling penting antara pulau dan benua adalah ukurannya. Pulau sering digambarkan daratan yang lebih kecil dari benua dan dikelilingi oleh air di segala sisinya. Namun, definisi ini tidak menyebutkan hingga ukuran berapa sebuah pulau akan disebut sebagai benua. Terkadang, banyak pulau-pulau kecil yang dikelompokkan bersama dan disebut sebagai kepulauan.[5]

Mengacu pada definisi sebuah pulau, Australia sebenarnya adalah sebuah pulau, tetapi diberi label sebagai benua. Benua adalah sebuah massa daratan yang sangat luas dan lebih besar lagi dibanding pulau.[6] Benua mungkin berisi sejumlah besar pulau dan dapat mencakup banyak negara; mereka juga dapat dialokasikan oleh negara pada batasan fisik dan politik. Sebaliknya, kedua sisi pulau digambarkan sebagai benua kecil yang dikelilingi kolam. Di lain pihak, Greenland (dengan luas 2.160.230 km2) adalah sebuah pulau raksasa dan memiliki ukuran jauh lebih besar dari kebanyakan negara di dunia tetapi disebut sebagai pulau.[5]

Benua, yang jauh dari perbedaan ukuran yang jelas, juga berbeda dari pulau karena keanekaragaman lahan, fauna dan flora (hewan dan tumbuhan). Karena tanahnya sangat luas, banyak orang dari budaya yang berbeda dapat hidup bersama di benua yang sama di dalam perbatasan mereka. Pulau ini hanya dapat menampung sekelompok orang kecil sekaligus.[4] Perbedaan utama inilah antara Greenland dan Australia, Australia hampir empat kali lebih besar lebih besar dari Greenland. Orang Aborigin terbatas, sedangkan bangsa di Greenland, yaitu kelompok masyarakat (Inuit) dapat ditemukan di seluruh Kutub Utara, termasuk sebagian Kanada, Amerika Serikat, dan Rusia.[7]

Satu pulau dapat diganti namanya, sedangkan benua yang berdekatan satu sama lain dapat disebut satu. Ini sering dikaitkan dengan Eropa dan Asia, karena kedua benua saling berhubungan melalui darat: nama "Eurasia" menghubungkan Eropa dan Asia, meskipun karena perbedaan politik dan budaya, tidak setiap benua selalu demikian.[4]

Sebagian besar budaya di benua ini berbeda dari benua lain. Pulau ini mungkin juga memiliki budaya yang sama sekali berbeda dari benua di mana ia berada, atau jika pulau itu bagian dari benua atau negara tertentu, ia dapat dikaitkan dengan pengelolaan dan budaya benua tersebut. Dengan kata lain, benua dapat diidentifikasi berdasarkan lokasinya. Benua duduk di atas lempeng tektonik dan menempsti pulau-pulau yang sering tersebar ke lempeng atau di antara lempeng.[4]

Jumlah[sunting | besut sumber]

Penjelasan lainnya adalah jumlah benua dan pulau yang ditemukan di dunia.[4] Jelas, ada lebih banyak pulau dibanding benua; ada sekitar 18.995 pulau di dunia. Saat ini ada perbedaan di berbagai kalangan mengenai jumlah benua di dunia, ada yang menyebutkan 7 ada yang menyebutkan 6. Perbedaan yang paling mendasar adalah ada yang membagi Eropa dan Asia ada juga yang menggabungkannya menjadi Benua Eurasia.[6] Benua-benua biasanya dipisahkan oleh batas-batas geografis yang membatasi daratan tertentu pada wilayah tertentu. Meski, Eropa dan Asia berbagi lempeng tektonik tetapi biasanya dianggap sebagai benua yang terpisah karena alasan budaya.[7] Sementara itu, terdapat tujuh benua yang diakui: Eropa, Asia, Amerika Utara, Amerika Selatan, Afrika, Australia dan Antarktika.[8]

Faktor pembuatan[sunting | besut sumber]

Faktor utama yang perlu dipertimbangkan adalah kenyataan bahwa benua tidak dapat dibuat oleh manusia atau menghilang dalam tingkat pasang tertentu. Alasan perkiraan jumlah pulau adalah karena Bumi terus berubah - membentuk dan menelan pulau sepanjang jalan.[8]

Untuk mempertahankan dan memanfaatkan ruang untuk populasi yang sangat banyak, manusia sekarang dapat membuat pulau buatan atau rekreasi. Pulau-pulau ini meripakan keajaiban dan kecerdasan manusia. Mereka dapat menampung bangunan dan sejumlah orang yang dapat tinggal di ruang tertentu itu. Sebaliknya, benua tidak dapat dibuat oleh manusia karena ukurannya yang besar. Jika manusia memiliki sumber daya dan teknologi untuk ini, tidak akan ada lagi ruang yang tersisa di Bumi.[8]

Lihat pula[sunting | besut sumber]

Referensi[sunting | besut sumber]

Cithakan:Authority control