Afrika

Sekang Wikipédia, Ènsiklopédhi Bébas basa Banyumasan: dhialék Banyumas, Tegal, Cirebon karo Jawa Serang/Banten lor.
Mlumpat maring: navigasi, goleti


Peta donya sing menunjukkan lokasi Afrika

Afrika (Cithakan:Lang-en) adalah bawana terbesar kedua donya lan kedua terbanyak penduduknya setelah Asia. Dengan luas wilayah 30.224.050 km² termasuk pulau-pulau sing berdekatan, Afrika meliputi 20,3% sekang seluruh total daratan Bumi. Dengan 800 juta penduduk nang 54 negara, bawana ini merupakan tempat bagi sepertujuh populasi dunia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Peta Afrika 1890

Kata Afrika berasal sekang basa Latin, Africa terra — "tanah Afri" (bentuk jamak sekang "Afer") — untuk menunjukkan bagian utara bawana tersebut, saat ini merupakan bagian sekang Tunisia, tempat kedudukan provinsi Romawi untuk Afrika. Asal kata Afer mungkin sekang basa Fenisia, 'afar berarti debu; atau sekang suku Afridi, sing mendiami bagian utara bawana dekat Kartago; atau sekang basa Yunani aphrike berarti tanpa dingin; atau sekang basa Latin aprica berarti cerah.

Afrika adalah tempat tinggal manusia sing paling awal, sekang bawana ini manusia kemudian menyebar ke bawana-bawana lain. Afrika adalah tempat nang mana garis evolusi kera menjadi berbeda sekang protohuman tujuh juta tahun sing lalu. Afrika merupakan satu-satunya bawana sing ditinggali nenek moyang manusia hingga sekitar dua juta tahun lampau ketika Homo erectus berkembang ke luar Afrika menuju Eropa lan Asia. Lebih sekang 1,5 juta tahun kemudian, populasi sekang tiga bawana itu mengikuti evolusi sing berlainan sehingga mereka menjadi spesis sing berbeda. sing nang Eropa menjadi Neanderthal, sing nang Asia tetap Homo erectus, tetapi sing nang Afrika berevolusi menjadi Homo sapies.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Foto Afrika sing diambil sekang Apollo 17
Gambar:Africa satelit.jpg
Citra satelit bawana Afrika

Afrika adalah sing terbesar sekang ketiga bawana nang belahan selatan Bumi lan sing terbesar kedua setelah Asia sekang semua bawana. Luasnya kurang lebih 30,244,050 km2 (11,677,240 mil2) termasuk kepulauan disekitarnya, meliputi 20.3% sekang total daratan nang bumi lan didiami lebih sekang 800 juta manusia, atau sekitar sepertujuh populasi manusia nang bumi.

Dipisahkan sekang Eropa oleh Laut Tengah, Afrika menyatu dengan Asia nang ujung timur lautnya melalui Terusan Suez sing memiliki lebar 130 km. Semenanjung Sinai sing dimiliki oleh Mesir sering dianggap secara geopolitis sebagai bagian sekang Afrika. sekang ujung paling utara, Cape Spartel nang Maroko, nang 37°21′ lintang Utara, ke ujung paling selatan, Cape Agulhas nang Afrika Selatan, 34°51′15″ lintang Selatan, terbentang jarak sekitar 8000 km; sekang ujung paling barat, Cape Verde, 17°33′22″ bujur Barat, sampai ujung paling timur, Ras Hafun nang Somalia, 51°27′52″ bujur Timur, jaraknya sekitar 7.400 km. Panjang garis pantainya 26.000 km (sebagai perbandingan, Eropa, sing memiliki luas 9.700.000 km² memiliki garis pantai 32.000 km.


Negara-negara[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar negara nang Afrika adalah bekas negara jajahan, kecuali Afrika Selatan, Ethiopia lan Liberia. Republik Demokrasi Kongo merupakan bekas jajahan Belgia. Mesir, Sudan, Uganda, Kenya, Djibouti, Sierra Leone, Ghana, Nigeria, Zambia, Zimbabwe lan Botswana bekas jajahan Britania Raya. Maroko, Aljazair, Mauritania, Mali, Senegal, Guinea, Pantai Gading, Burkina Faso, Benin, Niger, Chad, Republik Afrika Tengah, Gabon, Kongo lan Madagaskar bekas jajahan Perancis. Togo, Kamerun, Burundi, Rwanda, Tanzania lan Namibia bekas jajahan Jerman. Libya, Eritrea, Somalia bekas jajahan Italia. Guinea Bissau, Angola, Malawi, lan Mozambik adalah bekas jajahan Portugal. Serta Sahara Barat sing merupakan bekas jajahan Spanyol. Sepertiganya yaitu 15 sekang 47 negara terkurung oleh daratan.

Daftar negara-negara nang Afrika
Afrika Timur Cithakan:Peta Afrika Afrika Selatan
 Burundi  Kenya  Botswana  Lesotho
 Mozambik  Rwanda  Malawi  Namibia
 Tanzania  Uganda  Afrika Selatan  Swaziland
Afrika Timur Laut  Zimbabwe  
 Djibouti  Eritrea Afrika Barat
 Ethiopia  Somalia  Benin  Burkina Faso
 Sudan    Pantai Gading  Gabon
Afrika Tengah  Gambia  Ghana
 Angola  Kamerun  Guinea  Guinea-Bissau
 Republik Afrika Tengah  Chad  Liberia  Mali
 Republik Demokratik Kongo  Guinea Khatulistiwa  Mauritania  Niger
 Gabon  Republik Kongo  Nigeria  Senegal
 Zambia    Sierra Leone  Togo
Afrika Utara Negara kepulauan
 Aljazair  Mesir  Tanjung Verde  Komoro
 Libya  Mauritania  Madagaskar  Mauritius
 Maroko  Tunisia Cithakan:Country data Sao Tome lan Principe  Seychelles

Wilayah nang Afrika sing merupakan daerah teritorial negara lain:

Wilayah sing sedang dipertentangkan:

AIDS[sunting | sunting sumber]

Dua per tiga (26 juta sekang 40 juta) sekang penduduk donya dengan HIV/AIDS hidup nang Sub-Sahara Afrika. Satu sekang lima orang nang Botswana lan Swaziland terinfeksi AIDS. Botswana adalah negara dengan tingkat rata-rata infeksi AIDS tertinggi nang donya yaitu 22%. Namibia, Zimbabwe, Afrika Selatan, Lesotho lan Swaziland memiliki tingkat infeksi rata-rata 10%. Persentase orang berusia 15-49 tahun positif HIV nang seluruh donya adalah 1.1%, nang sub-Sahara Afrika 8%. Jumlah orang nang sub-Sahara Afrika sing terinfeksi HIV tiap hari 8.500 jiwa sedangkan jumlah sing meninggal karena AIDS setiap hari 6.300 jiwa. Jumlah anak-anak nang bawah 18 tahun sing menjadi yatim piatu karena AIDS nang seluruh donya (mulai 2003) 15 juta, nang sub-Sahara Afrika 12,3 juta. Jumlah orang Afrika Selatan sing positif HIV 5,3 juta, lebih banyak daripada negara manapun nang dunia. Persentase perempuan hamil nang Afrika Selatan sing positif HIV pada 2004 27,9%.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Afrika adalah bawana termiskin sing didiami penduduk: Human Development Report 2003 sekang PBB (dengan 75 negara) mendaftarkan posisi 151 (Gambia) sampai 175 (Sierra Leone) dengan negara-negara Afrika.

Agama[sunting | sunting sumber]

Orang Afrika memeluk agama sing berbeda-beda, dengan Kristen lan Islam dua sing paling tersebar. Sekitar 40% orang Afrika adalah Kristen lan 40% lainnya Muslim. Kurang lebih 20% orang Afrika memeluk agama asli Afrika. Sejumlah kecil juga memeluk Yudaisme, seperti suku Beta Israel lan Lemba.

Agama memiliki peranan besar dalam kehidupan nang Mesir. Secara tak resmi, adzan sing dikumandangkan lima kali sehari menjadi penentu berbagai kegiatan. Kairo juga dikenal dengan berbagai menara masjid lan gereja. Menurut konstitusi Mesir, semua perundang-undangan harus sesuai dengan hukum Islam. Negara mengakui mazhab Hanafi lewat Kementerian Agama. Imam dilatih nang sekolah keahlian untuk imam lan nang Universitas Al-Azhar, sing memiliki komite untuk memberikan fatwa untuk masalah agama.

90% sekang penduduk Mesir adalah penganut Islam, mayoritas Sunni lan sebagian juga menganut ajaran Sufi lokal. Sekitar 10% penduduk Mesir menganut agama Kristen; 95% dalam denominasi Koptik (Koptik Ortodoks, Katolik Koptik, lan Protestan Koptik.

basa[sunting | sunting sumber]

Peta sing menunjukkan penyebaran kelompok basa Afrika lan beberapa basa Afrika utama. basa Afro-Asiatik menyebar hingga Sahel lan Asia Barat Daya. basa Niger-Kongo dipisahkan untuk menunjukkan ukuran subkelompok basa Bantu.

Menurut sebagian besar perkiraan, Afrika mempunyai lebih sekang ribuan basa. Ada empat kelompok basa besar sing berasal sekang bawana ini.

  • Kelompok basa Afro-Asiatik adalah sebuah kelompok basa sing terdiri sekang sekitar 240 basa lan 285 juta penutur sing tersebar luas nang sepanjang Afrika Utara, Afrika Timur, Sahel, lan Asia Barat Daya.
  • Kelompok basa Nil-Sahara terdiri sekang lebih sekang seratus basa sing dituturkan oleh 30 juta orang. basa Nil-Sahara kebanyakan diucapkan nang Chad, Sudan, Ethiopia, Uganda, Kenya, lan sebelah utara Tanzania.
  • Kelompok basa Niger-Kongo mencakup kebanyakan sekang Afrika bagian sub-Sahara lan kemungkinan adalah kelompok basa terbesar nang donya sekang segi jumlah basa. Sejumlah besar nang antaranta adalah basa-basa Bantu sing digunakan nang sebagian besar Afrika bagian sub-Sahara.
  • Kelompok basa Khoisan terdiri sekang sekitar 50 basa lan dituturkan nang sebelah selatan Afrika oleh sekitar 120.000 jiwa. Banyak sekang basa-basa Khoisan adalah basa sing terancam punah. Suku Khoi lan San dianggap sebagai penduduk asli nang wilayah ini.

Kecuali beberapa negara nang Afrika Timur, hampir seluruh negara nang Afrika telah mengadopsi basa resmi sing berasal sekang luar bawana tersebut lan menyebar melalui kolonialisme atau perpindahan manusia. Sebagai contoh, nang beberapa negara, basa Inggris lan basa Perancis digunakan untuk komunikasi nang lingkup publik seperti pemerintah, perniagaan, pendidikan lan media massa. basa Arab, Portugis, Afrikaans, lan Malagasy adalah contoh-contoh lain basa-basa sing aslinya non-Afrika sing digunakan oleh jutaan warga Afrika saat ini, baik dalam lingkup publik maupun pribadi.

Politik[sunting | sunting sumber]

Afrika sebelum penjajahan[sunting | sunting sumber]

Sebelum penjajahan Afrika memang merupakan negara sing miskin karena kondisi iklimnya sing kering sehingga ora mungkin untuk bercocok tanam nang sana. Masih terdapat banyak suku-suku pedalaman sing terbelakangn nang sana

Afrika nang masa penjajahan[sunting | sunting sumber]

Di negara-negara sing memiliki banyak penduduk Eropa, misalnya nang Rhodesia lan Afrika Selatan, sebuah sistem warganegara kelas dua dibuat untuk memberikan orang Eropa lebih banyak kekuasaan politik.

Demografi[sunting | sunting sumber]

Orang Afrika dapat dibagi-bagi menurut tempat tinggal mereka, sebelah utara atau selatan sekang gurun Sahara; kelompok-kelompok ini disebut orang Afrika Utara lan orang Afrika Sub-Sahara.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]