Gasing

Sekang Wikipédia, Ènsiklopédhi Bébas basa Banyumasan: dhialék Banyumas, Tegal, Cirebon karo Jawa Serang/Banten lor.
Mlumpat maring: navigasi, goleti


Gasing Nusantara

Gasing kuwe dolanan sing bisa mubeng nang porosé lan berkesetimbangan nang siji titik. Gasing kuwe dolanan sing paling tua sing ditemokna nang situs arkeologi lan esih teyeng dikenali. Seliyané nggo dolanan bocah-bocah lan wong tua, gasing uga dinggo totowan lan ramalan nasib.

Gasing biasané digawe sekang kayu, ning uga ana sing digawe sekang plastik, atawa bahan-bahan liyané. Kayu diukir lan dibentuk nganti dadi bagian awaké gasing. Tali gasing umumé digawe sekang nilon, nek tali gasing tradisional digawe sekang kulité wit. Dawané tali gasing sejen-sejen tergantung karo dawa cindheké tangané wong sing dolanan .

Gasing sekang Jepang

Gerakan gasing berdasarkan efek giroskopik. Gasing biasanya berputar terhuyung-huyung untuk beberapa saat hingga interaksi bagian kaki (paksi) dengan permukaan tanah membuatnya tegak. Setelah gasing berputar tegak untuk sementara waktu, momentum sudut dan efek giroskopik berkurang sedikit demi sedikit hingga akhirnya bagian badan terjatuh secara kasar ke permukaan tanah.

Gasing di berbagai negara[sunting | sunting sumber]

Indonesia[sunting | sunting sumber]

Gangsing di Yogyakarta.

Gasing merupakan salah satu permainan tradisional Nusantara, walaupun sejarah penyebarannya belum diketahui secara pasti.

Di wilayah Pulau Tujuh (Natuna), Kepulauan Riau, permainan gasing telah ada jauh sebelum penjajahan Belanda. Sedangkan di Sulawesi Utara, gasing mulai dikenal sejak 1930-an. Permainan ini dilakukan oleh anak-anak dan orang dewasa. Biasanya, dilakukan di pekarangan rumah yang kondisi tanahnya keras dan datar. Permainan gasing dapat dilakukan secara perorangan ataupun beregu dengan jumlah pemain yang bervariasi, menurut kebiasaan di daerah masing-masing.

Hingga kini, gasing masih sangat populer dilakukan di sejumlah daerah di Indonesia. Bahkan warga di kepulauan Rian rutin menyelenggarakan kompetisi. Sementara di Demak, biasanya gasing dimainkan saat pergantian musim hujan ke musim kemarau. Masyarakat Bengkulu ramai-ramai memainkan gasing saat perayaan Tahun Baru Islam, 1 Muharram.

Beragam nama gasing[sunting | sunting sumber]

Sejumlah daerah memiliki istilah berbeda untuk menyebut gasing. Masyarakat Jawa Barat dan DKI Jakarta menyebutnya gangsing atau panggal. Masyarakat Lampung menamaninya pukang, warga Kalimantan Timur menyebutnya begasing, sedangkan di Maluku disebut Apiong dan di Nusatenggara Barat dinamai Maggasing. Hanya masyarakat Jambi, Bengkulu, Sumatera Barat, Tanjungpinang dan Kepulauan Riau yang menyebut gasing. Nama maggasing atau aggasing juga dikenal masyarakat Bugis di Sulawesi Selatan. Sedangkan masyarakat Bolaang Mongondow di daerah Sulawesi Utara mengenal gasing dengan nama Paki. Orang Jawa Timur menyebut gasing sebagai kekehan. Sedangkan di Yogyakarta, gasing disebut dengan dua nama berbeda. Jika terbuat dari bambu disebut gangsingan, dan jika terbuat dari kayu dinamai pathon.

Bentuk gasing[sunting | sunting sumber]

Gasing memiliki beragam bentuk, tergantung daerahnya. Ada yang bulat lonjong, ada yang berbentuk seperti jantung, kerucut, silinder, juga ada yang berbentuk seperti piring terbang. Gasing terdiri dari bagian kepala, bagian badan dan bagian kaki (paksi). Namun, bentuk, ukuran danbgain gasing, berbeda-beda menurut daerah masing-masing.

Gasing bambu

Gasing di Ambon (apiong) memiliki kepala dan leher. Namun umumnya, gasing di Jakarta dan Jawa Barat hanya memiliki bagian kepala dan paksi yang tampak jelas, terbuat dari paku atau logam. Sementara paksi gasing natuna, tidak nampak.

Aneka jenis gasing

Jenis gasing[sunting | sunting sumber]

Gasing teyeng dibedakna dadi gasing adu moni, adu mubeng lan adu ngantem.

Dolanan gasing[sunting | sunting sumber]

Cara dolanan gasing kuwe ora angél. Sing penting, pemain gasing ora kena ragu-ragu dong lagi nguncalna gasing maring lemah.

Carané:

  1. Gasing dicekel nganggo tangan kiwé, nek tangan tengên nyekel taliné..
  2. Tali digulungna maring gasing, mulai sekang bagian paksi gutul bagian awaké gasing. digubetna sing rosa karo diubengna.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]